;

Selasa, 20 November 2012

Skripsi psikologi Tentang seks intensitas perilaku seksual pranikah











Diajukan oleh
09181026





FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS BINA DARMA
PALEMBANG
2012/2013





















PENDAHULUAN





A. Latar Belakang Masalah


Pengaruh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah menggeser perilaku remaja dalam pergaulan saat ini. Berbagai informasi mampu di akses kapanpun tanpa adanya batasan yang sesuai dengan perkembangan usia mereka. Hal ini menjadi salah satu pemicu perilaku kenakalan remaja yang menyimpang, seperti tawuran, pacaran, seks bebas, merokok, meminum alkohol dan pemakaian obat-obatan terlarang.
Realita di atas menarik perhatian peneliti untuk menyorot gaya hidup seksual pranikah pada remaja anak kost sebagai salah satu bahan penelitian kali ini. Karena yang peneliti lihat perilaku seksual pranikah di kalangan remaja yang tinggal jauh dari pengawasan oleh kedua orang tuanya, yang saat ini kian meningkat, bahkan sampai pada taraf seks bebas (hubungan senggama). Hal ini ditunjukkan oleh beberapa data yang peneliti temukan, sebagai berikut.
Data yang peneliti temukan dari sebuah situs menyatakan bahwa berdasarkan hasil penelitian pada lima kota di Tanah Air, 16,35% dari 1.388 responden dari kalangan remaja mengaku telah melakukan hubungan seks di luar nikah atau seks bebas. Sebanyak 42,5% responden di Kupang Nusa Tenggara Timur (NTT), 17% responden di Palembang Sumatera Selatan dan Tasikmalaya Jawa Barat, 9% responden di Singkawang Kalimantan Barat, serta 6,7% responden di Cirebon Jawa Barat. Kasus seks bebas di kota-kota besar lainnya seperti Medan, Jakarta, Bandung, Yogyakarta, dan Surabaya juga sangat tinggi bahkan melebihi angka 50%. Penelitian yang dilakukan oleh Lembaga Studi Cinta dan Kemanusiaan serta Pusat Pelatihan Bisnis dan Humaniora (LSCK PUSBIH) dengan melibatkan 1.666 koresponden, dalam situs ini menyatakan bahwa angka yang mengejutkan untuk kota Yogyakarta sekitar 97,05% remaja Yogya telah melakukan seks bebas (Administrator, 2011).
Fenomena maraknya perilaku seksual pranikah pada remaja juga terjadi di kota Palembang Sumatera selatan. Dari sebuah situs menyatakan bahwa adanya data resmi dari Balitbang Pemerintah Kota Palembang yang mencatat ada 35%
Pelajar dan mahasiswa pernah melakukan seks bebas. jika pelajar dan mahasiswa di wilayah Kota palembang ada sekitar 30 ribu, maka mahasiswa yang pernah melakukan seks bebas ada sekitar 10 ribu mahasiswa lebih.
Ada juga hasil penelitian yang dilakukan Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) di kota Palembang, Kupang, Tasikmalaya, Cirebon dan Singkawang pada tahun 2005 menunjukkan bahwa jumlah remaja yang melakukan hubungan seks di luar nikah cukup tinggi. Hasil penelitian itu menunjukkan bahwa 9,1% remaja telah melakukan hubungan seks pranikah dan 85%nya melakukan hubungan seks pertama mereka pada usia 13-15 tahun dirumah mereka dengan pacar (BKKBN, 2006)
Dari penjelasan di atas, dapat dilihat bahwa perilaku seksual pranikah pada remaja kian mengkhawatirkan. Fenomena tersebut dapat terjadi karena minat dan motivasi remaja terhadap seksualitas juga meningkat, akibat dipengaruhi oleh terjadinya faktor perubahan-perubahan fisik, kematangan organ-organ seksual dan perubahan-perubahan hormonal yang mengakibatkan munculnya dorongan-dorongan seksual dalam diri remaja. Dorongan seksual tersebut menimbulkan ketegangan fisik dan psikis. Untuk melepaskan diri dari ketegangan seksual, remaja mencoba mengekspresikannya dalam berbagai bentuk tingkah laku seksual, mulai dari berpacaran (dating), berkencan, bercumbu, sampai dengan melakukan kontak seksual (Desmita, 2008:222-223).
Peneliti menemukan data dari sebuah situs, bahwa berdasarkan hasil penelitian Taufik (2005) mengenai perilaku seksual mahaisswa di Surakarta dengan sampel berukuran 1.250 orang yang berasal dari 5 universitas di Surakarta, yang terdiri dari 611 laki-laki dan 639 perempuan, menyatakan bahwa 10,53% remaja pernah melakukan ciuman bibir, 5,6% melakukan ciuman dalam, 4,23% melakukan onani atau masturbasi dan 3,09% melakukan hubungan seksual.
Fenomena seks bebas tidak akan terjadi jika para remaja memiliki pengetahuan tentang seks yang baik dan benar sejak dini. Ronald (1995:vvi) dalam kata pengantar bukunya menyatakan bahwa perilaku menyimpang yang terjadi di kalangan remaja disebabkan oleh kurangnya bekal keimanan dan pedoman hidup yang cukup serta pemahaman yang keliru mengenai. berbagai informasi yang mereka terima. Remaja selalu mencari informasi yang lebih banyak tentang seks. Biasanya mereka mencari informasi itu bukan dari orang tuanya, karena kebanyakan mereka masih merasa malu dan takut. Kebanyakan orang tua yang ditanyai masalah seks oleh remaja, selalu menjawab dengan jawaban yang tidak memuaskan seperti “Kamu masih kecil, jangan cinta-cintaan dulu”, atau “Seks itu jorok, jangan diomongin” (Nugraha, 2004:v). Hal itulah yang membuat para remaja kebanyakan mencari informasi tentang seks dari lingkungannya, seperti teman, buku-buku, majalah-majalah, internet, film-film porno bahkan melalui uji coba sendiri seperti bercumbu, bersenggama atau masturbasi (Al-Mighwar, 2006:142).
Dari sebuah situs peneliti menemukan data yang menunjukkan bahwa dari remaja usia 12-18 tahun, hingga dewasa awal, 16% mendapat informasi seputar seks dari teman, 35% dari film porno, dan hanya 5% dari orang tua (Muzayyanah, 2008).
Data lain dari hasil Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia (SKRRI) 2002-2003 dalam sebuah situs menyatakan bahwa pengetahuan seks remaja Indonesia masih relatif rendah, pengetahuan remaja laki laki hanya 46,1% dan pengetahuan remaja perempuan hanya sekitar 43,1%. Selanjutnya diketahui hanya 55% remaja yang mengetahui proses kehamilan dengan benar, 42% mengetahui tentang HIV/ AIDS dan hanya 24% mengetahui tentang penyakit menular seksual (PMS). Selain itu ada 86% remaja, baik laki-laki maupun perempuan yang tidak mengerti tentang kapan terjadinya masa subur, dan hanya satu diantara dua remaja yang mengetahui adanya kemungkinan hamil apabila melakukan hubungan seks meskipun hanya sekali (SKRRI, 2002-2003).
Kurangnya pengetahuan tentang seks pada remaja, menyebabkan terjadinya peningkatan perilaku seks bebas. Seharusnya pengetahuan tentang seks sudah diberikan kepada mereka sejak dini, baik melalui pendidikan formal maupun informal dengan memberikan sex education. Hal ini penting agar mereka dapat memahami masalah-masalah seks sejak dini dan dampak-dampak yang ditimbulkannya. Namun, fenomena yang ada dalam masyarkat Indonesia masih menganggap bahwa membicarakan seks merupakan hal yang tabu dan vulgar, serta akan mendorong remaja untuk berhubungan seks.
Berdasarkan feomena-fenomena yang telah diuraikan sebelumnya penelitian ini penting dilakukan, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai Hubungan Pengetahuan Tentang Seks Terhadap Intensitas Perilaku Seksual Pranikah Pada Remaja Anak Kost Di Daerah Plaju Kota Palembang, guna mencari tahu apakah pengetahuan tentang seks pada remaja dapat mencegah terjadinya perilaku seks bebas atau malah sebaliknya.
Peneliti mengambil subjek penelitian pada remaja/mahasiswa yang kost di daerah plaju kota palembang, karena peneliti menemukan beberapa fenomena yang terjadi pada mereka yaitu, saat mengadakan kegiatan organisasi dapat dilihat beberapa diantara mereka datang bersama pasangannya (pacar) sehingga terlihat perilaku berkencan, berpegangan tangan, dan berpelukan. Dapat dilihat juga aktifitas serupa terjadi di kos-kosan, kontrakan maupun asrama yang mereka tempati. Disana dapat dilihat laki-laki dapat keluar masuk dengan bebasnya di kos-kosan perempuan yang tanpa penjaga (tidak ada ibu/bapak kosnya), begitu juga sebaliknya. Selain itu penulis pernah melihat beberapa pasangan yang berada dalam satu kamar dalam keadaan pintu kamar terbuka maupun tertutup.
Pernah terjadi juga fonomena yang sangat tidak baik pada tahun 2007 yaitu beberapa pasangan mahasiswa yang tinggal bersama (kumpul kebo) dalam satu rumah kontrakan dan mengakibatkan terjadinya kehamilan yang tidak diinginkan (KTD) sehingga kedua pasangan harus menikah, ada juga yang terpaksa melahirkan anak diluar nikah. Dalam beberapa penelitian terdahulu yang terkait dengan hubungan pengetahuan tentang seks terhadap intensitas perilaku seksual pranikah pada remaja dapat dilihat sebagai berikut:
Penelitian yang dilakukan oleh Evlyn R.H dan Suza (2007) yang berjudul Hubungan Antara Persepsi Tentang Seks dan Perilaku Seksual Remaja di SMA Negeri 3 Medan, menyatakan bahwa hasil penelitian yang dilakukan terhadap 150 respoden siwa-siswi SMA Negeri 3 Medan menggambarkan 96.7% memiliki persepsi yang positif tentang seks, 3.3% memiliki persepsi yang negatif tentang seks, 51.3% memiliki pengetahuan yang baik terhadap seks, 48.7% memiliki pengetahuan yang sedang terhadap seks, 88.7% bersikap positif terhadap seksual, 11.3% bersikap negatif terhadap seksual, 99.3% memiliki tindakan yang positif terhadap seksual dan 0.7% memiliki tindakan yang negatif terhadap seks.
Berdasarkan analisa statistik diperoleh bahwa persepsi tentang seks memiliki hubungan yang signifikan terhadap pengetahuan seksual remaja di SMA Negeri 3 Medan dengan nilai korelasi Spearman (ρ) sebesar 0.196 dan nilai signifikansi (p) sebesar 0.016, (α<0.05). Namun, diperoleh juga bahwa hubungan antara persepsi tentang seks dan pengetahuan seksual remaja dengan nilai korelasi Spearman (ρ) sebesar 0.196 dan nilai signifikansi 0.016, hubungan antara persepsi tentang seks dengan sikap seksual remaja dengan nilai koefisien korelasi Spearman (ρ) sebesar 0.77 dan nilai signifikansi (p) sebesar 0.349, hubungan antara persepsi tentang seks dan tindakan seksual remaja dengan nilai koefisien korelasi Spearman (ρ) sebesar -0.14 dan nilai signifikansi (p) sebesar 0.868, menunjukka tidak adanya hubungan yang signifikan atau tidak ada hubungan yang bermakna antara persepsi tentang seks dan perilaku seksual remaja di SMA Negeri 3 Medan.
Penelitian lain yang dilakukan oleh Endarto, Yulian dan Purnomo, P.S (2009), yang berjudul Hubungan Tingkat Pengetahuan Tentang Kesehatan Reproduksi Dengan Perilaku Seksual Berisiko Pada Remaja di SMK Negeri 4 Yogyakarta, menyatakan bahwa hasil penelitian yang dilakukan terhadap 257 siswa, dengan usia 15–20 tahun. Pengambilan sampel dengan berstrata, proporsional dan acak (stratified proportional random sampling) dari kelas 1 sebanyak 95 siswa, kelas 2 sebanyak 82 siswa dan kelas 3 sebanyak 80 siswa. Ditemukan bahwa dari hasil analisis data, remaja yang memiliki pengetahuan baik adalah yang terbesar yaitu sebanyak 134 responden (52 %), pengetahuan kurang adalah yang terkecil yaitu sebanyak 23 responden (9 %) dan pengetahuan cukup sejumlah 35 responden (39 %). Sedangkan dari hasil analisis data untuk tingkat perilaku seksual dapat dikemukakan bahwa sebagian besar remajanya berperilaku seksual baik yaitu sebanyak 164 responden (64 %), yang berperilaku kurang baik sebanyak 67 responden (26 %), dan yang berperilaku cukup baik sebanyak 26 responden (10 %).
Berdasarkan pengujian regresi sederhana, menunjukkan hasil bahwa nilai t hitung > t tabel (2,699 > 2,000). Nilai R square (R2 ) sebesar 0,076, hal ini berarti bahwa 7,6 % dari perilaku seksual remaja bisa dijelaskan oleh variable pengetahuan tentang kesehatan reproduksi, sedangkan 92,4 % sisanya dijelaskan oleh variabel di luar model. Hasil pengujian tersebut juga didukung dengan nilai probabilitas (Sig.) = 0,008 lebih kecil daripada tingkat signifikansi yang telah ditentukan, yaitu α = 0,05. Sehingga dapat dikatakan bahwa ada pengaruh antara faktor pengetahuan tentang kesehatan reproduksi terhadap perilaku seksual remaja.
B. Rumusan Masalah
Dari uraian latar belakang masalah di atas, maka masalah-masalah yang akan diteliti dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut:
1.         Sejauh mana tingkat pengetahuan remaja Anak Kost Di Daerah Plaju Kota Palembang tentang seks?
2.         Sejauh mana tingkat intensitas perilaku seksual pranikah pada remaja
Anak Kost Di Daerah Plaju Kota Palembang?
3.         Apakah pengetahuan tentang seks mempunyai hubungan dengan
intensitas perilaku seksual pranikah pada mereka?
C. Tujuan Penelitian
Dari rumusan masalah di atas, maka tujuan dari penelitian ini adalah:
1.         Untuk mengetahui sejauh manakah tingkat pengetahuan remaja
Anak Kost Di Daerah Plaju Kota Palembang
2.         Untuk mengetahui sejauh manakah tingkat intensitas perilaku seksual
pranikah pada remaja Anak Kost Di Daerah Plaju Kota Palembang
3.         Untuk mengetahui apakah pengetahuan tentang seks mempunyai
hubungan dengan intensitas perilaku seksual pranikah pada mereka


D. Manfaat Penelitian
1. Teoritis
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan ilmiah bagi wahana perkembangan ilmu psikologi khususnya psikologi perkembangan dan psikologi pendidikan serta psikologi sosial terutama yang berhubungan dengan perilaku seks bebas pada remaja.
2. Praktis
Segala sesuatu yang dihasilkan dalam penelitian ini diharapkan dapat
memberikan manfaat bagi berbagai pihak, antara lain sebagai berikut :
a.         Bagi remaja: agar dapat memahami tentang seks secara baik dan benar, sehingga dapat berperilaku secara wajar dan tidak melanggar norma-norma yang berlaku di masyarakat.
b.         Bagi orang tua: agar dapat menjaga anaknya dari sumber-sumber informasi tentang seks yang tidak terpercaya, sehingga kelak anak tidak berperilaku seks yang menyimpang.
c.         Bagi pendidik: agar dapat memberikan pendidikan seks yang sesuai dengan usia dan perkembangan anak sejak dini di sekolah yang dikaitkan dengan moralitas dan agama.
d.         Bagi masyarakat: agar dapat mengerti pentingnya informasi tentang seks bagi anak-anak dan remaja di usia dini, untuk mencegah terjadinya perilaku seks yang menyimpang, serta dapat mempertimbangkan penerimaan terhadap pendidikan seks sebagai sesuatu untuk membantu mencegah terjadinya perilaku seks yang menyimpang pada anak-anak dan remaja.


  PERHATIAN



Saya membagi Bab 1 hanya untuk memberi bayangan buat teman - teman dalam pembuatan karya ilmiah, bukan untuk di salah gunakan. Jika teman membutukan Bab 2 nya tinggalkan Coment di bawah postingan..
TERIMAH KASIH ATAS PERHATIANNYA
Photobucket resize

 share


Jika Artikel Ini Mau Di Copy Silahkan Pasang Linknya Ya Sob!! Salam ApNie.Com

Related Posts by Categories



Ditulis Oleh : Apriansyah Ramadhan

Artikel Skripsi psikologi Tentang seks intensitas perilaku seksual pranikah ini ditulis oleh Apriansyah Ramadhan pada hari Selasa, 20 November 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda pada blog ini. Kritik dan saran tentang Skripsi psikologi Tentang seks intensitas perilaku seksual pranikah dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar dibawah ini.

:: Get this widget ! ::

1 komentar:

Posting Komentar

Tolong komentarnya berhubungan dengan artikel yang ada. Komentar yang mengarah ke tindakan spam akan di hapus atau terjaring secara otomatis oleh spam filter.

share

LinkWithin

IP Address Visitor

IP